Bisik hatiku lepaskan dirinya

Bak kata lirik di dalam lagu 'pendam' daripada Syahir AF, 'aku hanya hamba cinta'.. That is what I really feel that time. Entah lah ape yang korang akan buat kalau berada di tempat aku. Aku hanya hidup dengan sisa harapan yang ada. Bak kata Dr. MAZA, 'yang ada ini sudah harapan kita'. Perkataan 'ini' merujuk kepada 'diri' iaitu jasad kita. Bayangkan kalau korang tak rasa 'diri' korang merupakan suatu harapan.....

Aku tak kisah pun walau berapa kali orang mempersendakan perasaan dan keikhlasan aku. Aku akan terus mengkaji, kerana orang perempuan adalah objek yang sering membawa kekeliruan kepada diri aku. Entah mengapa sedari kecil aku telah seakan 'tidak menyukai' perempuan. Bukan lah tidak suka dalam erti kata sebenar, tetapi ia seperti 'di dalam benci, ada suka'.

Aku pun dah tak berapa ingat detik yang paling penting dalam hidup aku, yang menyebabkan perasaan 'menolak' untuk berkawan atau pun berbaik-baik dengan orang perempuan terjadi.

Even until now, aku memang tak banyak cakap dengan perempuan. Dan yang agak sedikit ralat, aku tak banyak bercakap walaupun dengan perempuan yang mempunyai pertalian darah dengan aku.

Aku lelaki normal, ada naluri seperti lelaki biasa. Ingin membina mahligai bersama seseorang yang istimewa. Tetapi bila perkara seperti ini berlaku, ia agak sukar...

Aku tak sanggup lagi 'mendera' perasaan orang yang akan aku sayangi nanti. Aku lebih rela merasai kesepian, walaupun terkadang ia agak mencengkam di jiwa. Mungkin sebab tu aku tak berterus-terang. Mungkin kerana itu aku lepaskan dirinya. Mungkin juga aku takut aku menyakitinya, selepas dia menyakiti hati ku.....

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Cara kawal berat badan dan info kesihatan mengenainya